Headlines News :
Home » » Kebudayaan Afrika

Kebudayaan Afrika

Written By Mimi Emi on Senin, 25 Juni 2012 | 05.15

Budaya Afrika meliputi dan mencakup semua budaya di dalam benua Afrika. Ada perpecahan politik atau rasial antara Afrika Utara dan Sub-Sahara Afrika, yang pada gilirannya dibagi menjadi sejumlah besar budaya etnis. Budaya Afrika yang beragam, bervariasi dan tidak statis. Seperti sebagian besar dunia telah berdampak pada oleh kekuatan internal dan eksternal. 

Gambaran Sejarah 
Regenerasi budaya Afrika juga menjadi aspek integral dari pasca kemerdekaan pembangunan bangsa-di benua itu, dengan pengakuan akan kebutuhan untuk memanfaatkan sumber daya budaya Afrika untuk memperkaya proses pendidikan, membutuhkan penciptaan lingkungan yang kondusif dalam angka cara. Dalam beberapa kali, panggilan untuk penekanan lebih besar pada dimensi budaya dalam semua aspek pembangunan telah menjadi semakin vokal. Selama kolonialisme di Afrika, Eropa memiliki sikap superioritas dan rasa misi. Prancis mampu menerima Afrika sebagai Perancis jika orang itu menyerahkan budaya Afrika dan mengadopsi cara Prancis. Pengetahuan tentang bahasa Portugis dan budaya dan meninggalkan cara tradisional Afrika didefinisikan satu sebagai beradab. Kenya sosial komentator Mwiti Mugambi pragmatis berpendapat bahwa masa depan Afrika hanya dapat ditempa dari menerima dan memperbaiki masa sekarang sosiokultural. Untuk Mugambi, mabuk budaya kolonial, genangan budaya meresap Barat, dan bantuan pemberian lengan-memutar donor, menurutnya, di sini untuk tinggal dan tidak ada jumlah melihat ke masa lalu Afrika akan membuat mereka pergi. Namun, Maulana Karenga menyatakan: 

Kerajinan di Afrika 
Afrika memiliki tradisi yang kaya seni dan kerajinan. Seni dan kerajinan Afrika menemukan ekspresi dalam berbagai ukiran kayu, kuningan dan kulit karya seni. Seni dan kerajinan Afrika juga termasuk patung, lukisan, tembikar, upacara keagamaan dan tutup kepala dan berpakaian. Maulana Karenga menyatakan bahwa dalam seni Afrika, benda itu tidak sama pentingnya dengan kekuatan jiwa di balik penciptaan objek. Dia juga menyatakan bahwa seni Semua harus revolusioner dan dalam menjadi revolusioner itu harus kolektif, melakukan, dan fungsional, hal ini bergema oleh Syahadah yang menyatakan "di Afrika seni semua secara sosial fungsional."
Budaya Afrika selalu menempatkan penekanan pada penampilan pribadi dan perhiasan tetap aksesori pribadi yang penting. Banyak potongan-potongan perhiasan tersebut terbuat dari kerang cowry dan bahan serupa. Demikian pula, topeng dibuat dengan desain yang rumit dan merupakan bagian penting dari budaya Afrika. Masker digunakan dalam berbagai upacara yang menggambarkan nenek moyang dan roh, karakter mitologi dan dewa.
Dalam sebagian besar seni tradisional dan kerajinan Afrika, tema-tema tertentu yang signifikan untuk budaya Afrika berulang, termasuk beberapa, seorang wanita dengan seorang anak, laki-laki dengan senjata atau hewan, dan orang luar atau orang asing. Pasangan mungkin merupakan leluhur, pendiri komunitas, pasangan menikah atau kembar. Tema pasangan jarang memperlihatkan keintiman pria dan wanita. Para ibu dengan anak atau anak-anak mengungkapkan keinginan yang kuat dari wanita Afrika untuk memiliki anak. Tema ini juga wakil dari ibu mars dan orang-orang sebagai anak-anaknya. Pria dengan tema senjata atau hewan melambangkan kehormatan dan kekuasaan. Seorang asing mungkin dari beberapa suku lain atau seseorang dari negara lain, dan gambaran lebih terdistorsi dari orang asing itu menunjukkan kesenjangan proporsional lebih besar dari orang asing itu.

Pakaian Masyarakat Afrika
Kain bercorak tradisional
Pakaian tradisional perempuan di Ethiopia terbuat dari kain yang disebut shemma dan digunakan untuk membuat habesha qemis: pada dasarnya adalah kain katun, sekitar 90 cm lebar, tenunan dalam bentuk strip panjang yang kemudian dijahit bersama-sama. Kadang-kadang benang mengkilat yang ditenun menjadi kain untuk efek elegan.

Pria memakai celana dan kemeja selutut dengan kerah putih, dan mungkin sweter. Pria sering memakai kaus kaki setinggi lutut, sementara wanita mungkin tidak memakai kaus kaki sama sekali. Laki-laki maupun wanita memakai syal, neTela tersebut. Di Afrika Barat banyak gaun lokal dipengaruhi oleh tradisi Islam [5] Zulu memakai berbagai pakaian, baik tradisional untuk acara-acara seremonial atau perayaan budaya, dan pakaian kebarat-baratan modern untuk penggunaan sehari-hari..
Pakaian tradisional laki-laki biasanya cahaya, yang terdiri dari dua bagian apron (mirip dengan cawat a) digunakan untuk menutupi alat kelamin dan pantat. Bagian depan disebut umutsha (diucapkan [umu ː tʃa]), dan biasanya terbuat dari Springbok atau kulit hewan lainnya dipelintir menjadi band yang berbeda yang meliputi alat kelamin. Bagian belakang, yang disebut ibheshu [ibe ː ʃu], terbuat dari satu bagian dari Springbok atau kulit sapi, dan panjangnya biasanya digunakan sebagai indikator umur dan posisi sosial; lagi amabheshu (jamak dari ibheshu) yang dikenakan oleh pria yang lebih tua . Pria menikah biasanya akan juga memakai ikat kepala, yang disebut umqhele, Yang biasanya juga terbuat dari Springbok kulit, atau kulit macan tutul oleh orang-orang status sosial lebih tinggi, seperti kepala suku. Pria Zulu juga akan memakai ekor sapi sebagai gelang dan gelang kaki disebut imishokobezi selama upacara dan ritual, seperti pernikahan atau tarian.
 

Masakan Tradisonal 
Injera, salah satu makana tradisional afrika
Afrika adalah benua besar dan makanan dan minuman dari Afrika mencerminkan pengaruh lokal, juga sekilas tradisi makanan kolonial, termasuk penggunaan produk makanan seperti cabai, kacang tanah dan jagung diperkenalkan oleh penjajah. Masakan Afrika adalah kombinasi buah-buahan tradisional dan sayuran, susu, dan produk daging. Diet desa di Afrika sering susu, dadih dan whey. Permainan eksotis dan ikan diperoleh dari daerah yang luas di Afrika.
Masakan tradisional Afrika di sebagian besar Afrika ditandai dengan penggunaan pati sebagai fokus, disertai dengan daging rebus mengandung atau sayuran, atau keduanya. Singkong dan ubi jalar adalah sayuran akar utama. Afrika juga menggunakan sayuran dikukus dengan bumbu panas. Hidangan sayuran hijau dikukus atau direbus, kacang polong, kacang-kacangan dan sereal, tepung singkong, ubi jalar dan ubi jalar secara luas dikonsumsi. Dalam setiap wilayah Afrika, ada banyak buah-buahan liar dan sayuran yang digunakan sebagai makanan. Semangka, pisang dan pisang adalah beberapa buah-buahan lebih akrab.Perbedaan juga terlihat dalam kebiasaan makan dan minum di seluruh benua Afrika. Dengan demikian, Afrika Utara, di sepanjang Mediterania dari Maroko ke Mesir memiliki kebiasaan makanan yang berbeda dari Sahara Afrika yang mengonsumsi diet subsisten. Nigeria dan bagian pantai Afrika Barat suka cabai dalam makanan. Populasi non-muslim dari Afrika menggunakan minuman beralkohol, yang berjalan dengan baik dengan masakan yang paling Afrika. Minuman beralkohol paling akrab di Afrika interior adalah anggur madu Ethiopia disebut Tej.